Minggu, 02 Oktober 2022

BPJS Kesehatan Siapkan Kebijakan Khusus Selama Libur Lebaran

POJOK BPJS KESEHATAN   Apr 28, 2022  -   Diposting Oleh : Newsroom Diskominfosantik  -  Dibaca : 686 Kali


id4662_ad2c5c88-e2d5-4b8c-92d6-de1a7f66e685-840x493.jpg
DIREKTUR JAMINAN PELAYANAN KESEHATAN BPJS KESEHATAN, LILY KRESNOWATI

JAKARTA - Direktur Jaminan Pelayanan Kesehatan BPJS Kesehatan, Lily Kresnowati mengungkapkan pihaknya telah menyiapkan sejumlah kebijakan khusus untuk menjamin kelancaran pelayanan kesehatan bagi peserta JKN-KIS selama masa libur lebaran. Pertama, peserta JKNKIS dapat memperoleh pelayanan kesehatan di seluruh Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) yang membuka pelayanan pada waktu tersebut.

“Artinya, jika FKTP tempat peserta JKN-KIS terdaftar tidak beroperasi pada waktu tersebut atau peserta berada di luar wilayah domisilinya, maka peserta bisa memperoleh pelayanan kesehatan di Puskesmas, klinik pratama, dokter praktik, atau RS D Pratama lain yang membuka pelayanan kesehatan pada waktu tersebut.

Data FKTP terdekat yang beroperasi dapat diketahui peserta dengan menghubungi BPJS Kesehatan Care Center 165 atau dapat melihat di website www.bpjs-kesehatan.go.id,” jelas Lily.

Lily menerangkan, pada kondisi kegawatdaruratan medis, seluruh fasilitas kesehatan (baik yang sudah bekerja sama maupun yang belum bekerja sama dengan BPJS Kesehatan) wajib memberikan pelayanan kesehatan kepada peserta JKN-KIS. Adapun mekanisme penjaminan dan prosedur pelayanan pasien gawat darurat peserta JKN-KIS mengacu pada ketentuan yang berlaku.

“Selama peserta JKN-KIS mengikuti prosedur dan ketentuan yang berlaku, serta tindakan medis yang diperolehnya berdasarkan indikasi medis, maka akan dijamin dan dilayani. Fasilitas kesehatan juga tidak diperkenankan menarik iur biaya dari peserta,” tegas Lily.

Kedua, bagi peserta JKN-KIS yang membutuhkan pelayanan obat Program Rujuk Balik (PRB), dapat mengunjungi FKTP untuk mengambil obat PRB. Selama libur lebaran, pelayanan obat PRB tetap mengacu pada kebijakan pelayanan Kesehatan di FKTP selama masa pencegahan Covid-19, yakni obat diberikan untuk kebutuhan peserta selama dua bulan sekaligus. Apabila jadwal pengambilan obat PRB jatuh pada masa libur lebaran, maka jadwal dapat disesuaikan menjadi lebih awal maksimal tujuh hari sebelum persediaan obatnyahabis.

“Pelayanan obat penyakit kronis di rumah sakit dan obat kemoterapi oral bagi peserta JKN-KIS, juga tetap mengacu pada ketentuan teknis selama masa pencegahan Covid-19. Namun, apabila jadwal pengambilan obat penyakit kronis di rumah sakit dan obat kemoterapi oral jatuh pada masa libur lebaran atau poli spesialis/sub spesialis hanya buka satu kali dalam seminggu, maka jadwal pengambilan obat dapat disesuaikan menjadi lebih awal maksimal tujuh hari sebelum persediaan obatnya habis,” kata Lily. (*)

PENULIS DAN EDITOR: TATA JAELANI

 

Berita Lainnya

Capaian UHC Jadi Kado Manis Hari Jadi Kabupaten Bekasi ke-72
POJOK BPJS KESEHATAN   Aug 15, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
HUT ke-54, BPJS Kesehatan Gelar Senam dan Donor Darah Massal
POJOK BPJS KESEHATAN   Jul 13, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Ayo Cek Skrining Riwayat Kesehatan bersama BPJS Kesehatan
POJOK BPJS KESEHATAN   Jul 13, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
BPJS Kesehatan Cikarang Launching Program Telekonsultasi Dokter
POJOK BPJS KESEHATAN   Jun 16, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
BPJS Kes Cikarang dan Bekasi Berikan Penghargaan Kepada Badan Usaha
POJOK BPJS KESEHATAN   Jun 14, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik