Rabu, 25 Mei 2022

Anak Pesisir Muaragembong, Dilatih Berburu dan Bertahan Hidup di Air

FEATURE   Jan 24, 2022  -   Diposting Oleh : Newsroom Diskominfosantik  -  Dibaca : 413 Kali


id4085_Compress_20220124_223306_6872.jpg


MUARAGEMBONG - Air laut memang tidak pernah lepas dalam kesederhanaan masyarakat Muaragembong. Begitupun untuk anak-anak di wilayah Utara Kabupaten Bekasi itu. Dari sejak usia dini mereka sudah dikenalkan pada luasnya lautan, dan kerasnya hidup sebagai Anak Pesisir. 

Menelisik lebih dalam, perkenalan mereka dengan lautan memang tidak dipaksakan. Karena di sana, perahu masih menjadi alat transportasi. Sehingga anak- anak harus ikhlas menerima kenyataan, bahwa untuk bermain harus mulai dari beradaptasi dengan gelombang air. 

Seperti di Desa Pantai Bahagia, Kecamatan Muaragembong. Budaya bepergian dan menghabiskan waktu di atas perahu masih sangat melekat. Sebagian besar warga, hidup diatas perahu setiap harinya. Kebiasaan itupun, terus melekat bahkan pada anak- anak. 

Cerita tentang masa kecil anak pesisir Muaragembong dituturkan oleh Sekretaris Desa Pantai Bahagia, Akhmad Qurtubi.

Baginya, menghabiskan waktu di air tidak akan bisa dilepaskan. Bahkan, itu sudah menjadi tradisi turun temurun di desanya. Bukan tanpa sebab, karena kampung halaman Qurtubi dipisahkan Sungai Citarum yang membelah Desa Pantai Bahagia menjadi dua sisi.

"Perahu dipilih oleh warga sebagai alat transportasi alternatif karena jalur transportasi darat yang tidak begitu baik. Begitupun, kehidupan anak-anak Muaragembong setelah belajar pada siang hari, mereka pasti berada di atas perahu," jelasnya. 

Qurtubi menceritakan, sepulang sekolah, anak pesisir di desanya selalu berada di perahu, bersama orang tua, dan belajar berburu ikan. 

"Karena anak-anak di sini sudah dikenalkan pada bekerja. Tepatnya, mereka membantu orang-orang tua bekerja," tuturnya. 

Namun Qurtubi mempertegas bahwa keterampilan yang dipastikan harus dikuasai anak pesisir yakni menjala ikan hingga menangkap kepiting dengan alat tangkap bubu

"Hasil tangkapannya dijual, uangnya untuk tambahan jajan. Bahkan bisa untuk bantu menambah uang belanja orang tua mereka," jelasnya. 

Secara umum, kata dia, anak Pesisir Muaragembong sudah sejak dini dilatih untuk terbiasa dalam kesederhanaan. Dari pulang sekolah, hingga matahari terbenam. Bahkan, ada juga yang sampai larut malam. 

Namun yang terpenting, kata dia, mereka sudah diajarkan untuk mencintai pekerjaan orang tua mereka. Sebagai nelayan dan bergantung pada penghasilan di lautan. 

"Walau kehidupan mereka semakin sulit dirasa, karena kerusakan, karena abrasi dan selalu mendapatkan kiriman banjir Sungai Citarum pada tiap tahunnya," tukasnya.

Reporter : Dani Moses

Editor      : Yus Ismail

 

Berita Lainnya

Modifikasi Bajaj untuk Jualan, Sediakan Makanan dan Tempat Istirahat
FEATURE   Apr 30, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Manfaatkan Momen Lebaran, Tambah Penghasilan Bantu Warga Dapatkan Uang Recehan Baru
FEATURE   Apr 29, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Anak Pesisir Muaragembong, Dilatih Berburu dan Bertahan Hidup di Air
FEATURE   Jan 24, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik