Minggu, 02 Oktober 2022

Kejari Kabupaten Bekasi Siapkan Rumah Keadilan Restorasi di Desa Sukamahi

HUKUM   Mar 17, 2022  -   Diposting Oleh : Newsroom Diskominfosantik  -  Dibaca : 706 Kali


id4382_Compress_20220318_200112_2376.jpg


CIKARANG PUSAT - Kejaksaan Negeri Kabupaten Bekasi menyiapkan Desa Sukamahi sebagai wilayah percontohan penanganan perkara hukum melalui skema rumah keadilan restorasi atau "restorative justice" sebagai upaya memulihkan keadaan semula yang damai dan harmonis di tengah masyarakat.

"Kebetulan kami agak terhambat oleh penanganan perkara tapi sedang kita siapkan di Desa Sukamahi Kecamatan Cikarang Pusat. Sebelum Bulan Ramadhan bisa kami launching," kata Kajari Kabupaten Bekasi Ricky Setiawan Anas usai mengikuti Peluncuran Rumah Restorative Justice oleh Jaksa Agung RI secara virtual, Rabu (16/3/2022) lalu.

Dia mengatakan sesuai Instruksi Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin, bahwa seluruh wilayah di Indonesia akan dibentuk rumah keadilan restorasi sebagai wadah menyelesaikan perkara-perkara yang dinilai memenuhi kriteria keadilan restorasi.

Kriteria perkara yang dapat ditangani melalui skema ini, seperti tindak pidana berkaitan dengan kehidupan sosial pelaku, korban sudah memaafkan, pelaku bukan residivis, ancaman pidana ringan, minim kerugian, serta mendapatkan persetujuan Kejaksaan Tinggi dan Kejaksaan Agung disertai jangka waktu penyelesaian perkara.

"Pembatasan perkara yang bisa direstorasi mencegah dampak negatif jadi tidak ada pihak yang mengambil keuntungan dalam RJ (Restorative Justice) ini. Apabila nanti telah dilakukan tahap dua, kami lakukan RJ dan berhasil maka kami hentikan penuntutan tapi kalau tidak berhasil kami lanjut ke persidangan," katanya.

Ricky mengatakan sebagai penguat kebijakan program ini nantinya Surat Edaran Jaksa Agung akan dimasukkan ke dalam keputusan kepala desa sedangkan pada tahapan prosesnya juga melibatkan tokoh masyarakat.

"Tahun lalu kami sudah menangani dua perkara, penganiayaan dan kecelakaan lalu lintas. Korban memaafkan, diberi santunan hingga tidak jadi menuntut," katanya.

Tokoh Masyarakat Kabupaten Bekasi H. Apuk Idris mengapresiasi program rumah keadilan restorasi yang digagas Jaksa Agung sebagai upaya penyelesaian perkara dengan menjunjung tinggi sisi kemanusiaan tanpa melewati proses pengadilan.

"Seperti menggugah kembali, mengingatkan saya akan masa lampau, melihat orang tua kita dulu menyelesaikan segala masalah di sebuah rumah adat, saya sangat mendukung sekali," katanya.

Menurut dia di Kabupaten Bekasi ada beberapa persoalan hukum yang bisa diselesaikan di rumah keadilan restorasi mulai dari ribut antar kampung hingga sengketa batas tanah warga.

"Insya Allah melalui forum mediasi bersama dengan musyawarah mufakat bisa terselesaikan kok. Kami pasti akan bantu jadi tidak sedikit-sedikit lapor polisi hingga berujung masuk ruang tahanan," katanya.

Reporter : Dani Moses

Editor      : Yus Ismail

 

Berita Lainnya

PT Odira Energy Persada Serahkan Tanah ke PT BBWM
HUKUM   Sep 6, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Pj Bupati Dani Ramdan Lantik Pengurus TP PKK Kabupaten Bekasi Masa Bakti 2022-2024
HUKUM   Aug 23, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Kejaksaan Negeri Kabupaten Bekasi Launching Rumah Restorative Justice di Kantor Desa Sukamahi
HUKUM   Jun 15, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Pj Bupati Dani Ramdan Apresiasi Rumah Keadilan Restoratif Kejaksaan Negeri Kabupaten Bekasi
HUKUM   Jun 15, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Kejaksaan Negeri Kabupaten Bekasi Musnahkan Barang Bukti 339 Perkara Tahun 2021
HUKUM   Mar 24, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik