Sabtu, 03 Desember 2022

PANSUS 17 P4GNPN

Hendra Cipta Dinata : Kabupaten Bekasi Darurat Narkotika

SUARA DEWAN   Jul 28, 2022  -   Diposting Oleh : Newsroom Diskominfosantik  -  Dibaca : 2.019 Kali


id5289_WhatsApp Image 2022-07-28 at 07.31.36.jpeg
RAPERDA P4PNGN: Ketua Pansus 17 DPRD Kabupaten Bekasi, Hendra Cipta Dinata saat menyampaikan paparan dalam pembahasan Raperda P4PNGN bersama Pansus 17 di Auditorium DPRD Kabupaten Bekasi pada Rabu (27/07/2022). FOTO: FUAD FAUZINEWSROOM DISKOMINFOSANTIK KAB BEKASI.

CIKARANG PUSAT – Pemkab Bekasi saat ini tengah menggodok Raperda tentang Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap narkotika dan Prekursor Narkotika (P4GNPN). Dengan Raperda tersebut, penyalahgunaan dan peredaran narkotika di Kabupaten Bekasi dapat diberantas dengan maksimal.

Menurut Ketua Pansus 17 DPRD Kabupaten Bekasi, Hendra Cipta Dinata, Kabupaten Bekasi sudah sangat mengkhawatirkan terkait peredaran dan penggunaan narkotika. Makanya perlu ada penanganan serius, salah satunya dengan membuat peraturan daerah.

“Jadi hal demikian terjadi di Kabupaten Bekasi, kenapa Raperda ini segara dibahas, sudah sangat terkontaminisasi masyarakat Kabupaten Bekasi yang sekarang banyak menjadi penghuni lapas kelas 2 Cikarang,” jelasnya.

Anggota Komisi IV DPRD Kabupaten Bekasi itu menyebutkan, sebanyak 1.061 penghuni lapas Cikarang adalah mereka yang terjerat dengan narkoba. Di antaranya  3 orang bandar, 835 pengedar dan 287 pengguna.

“Bayangkan saja pengedar sebanyak itu dan kebanyakan jenis sabu, obat-obatannya itu trapadol, itu disalahgunakan. Ketika zat adiktif untuk kesehatan penghilang rasa nyeri saat operasi ini disalahgunakan  oknum untuk fly,” katanya.

Apalagi, lanjutnya, jenis sabu di Indonesia lebih berbahaya dibanding dengan luar negeri karena telah racik dengan zat berbahaya. Salah satu akibatnya dapat merusak otak besar.

Hendra berharap, Lapas Cikarang dapat memberikan edukasi kepada para pelajar tentang bahaya narkoba dan peredarannya yang sudah parah di Kabupaten Bekasi.

“Korbannya tidak hanya pelajar dan anak muda, tetapi juga sudah digunakan diburuh pabrik , agar mereka melek saat bekerja, itu dapat merusak organ tubuh, bahkan digunakan para sopir,” ungkapnya.

Makannya, Hendra menegaskan perlu segera pengesahan Raperda P4PNGN ini agar bisa segera meminimalisir penyalahgunaan narkotika di Kabupaten Bekasi. Perda yang ditargetkan akan disahkan pada 12 Agustus 2022 ini akan membuat BNK bertranformasi menjadi BNNK.

“Makanya perlu segera Kabupatne Bekai ini menyelesaikan Perda agar status BNK menjadi BNNK dengan tujuan terfokuskan perilah narkotikan ini karena ada badan yang siap menanganinya,” katanya.

Selain itu juga, Pansus 17 DPRD Kabupaten Bekasi meminta agar ada tempat rehabilitasi narkotika serta memperbanyak keberadaan BLK di Kabupaten Bekasi.

“Di Kabupaten Bekasi ini belum ada tempat rehabilitasi, jika Raperda ini telah disahkan harus ada tempat itu. Serta memperbanyak BLK agar generasi muda kita sibuk kerja dan tidak kebanyakan nongkrong di jalan,” tandasnya. (*)

REPORTER: FUAD FAUZI

EDITOR: TATA JAELANI

 

 

Berita Lainnya

BN Holik Siap Kawal Pengajuan KH. Raden Ma'mun Nawawi sebagai Pahlawan Nasional
SUARA DEWAN   Nov 24, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
DPRD Kabupaten Bekasi Targetkan Raperda P4GN Rampung Akhir November
SUARA DEWAN   Nov 9, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Anggota DPRD Diminta Antisipasi Bencana
SUARA DEWAN   Oct 31, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Anggota DPR RI Daeng Muhammad Dukung Pengajuan KH. Ma'mun Nawawi Sebagai Pahlawan Nasional
SUARA DEWAN   Oct 21, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Komisi II Minta Dukungan Kabupaten Bekasi Juara Umum Porprov
SUARA DEWAN   Sep 23, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik