Senin, 30 Januari 2023

Dinkes Kabupaten Bekasi Terbitkan Surat Edaran Antisipasi Keracunan Makanan Mengandung Nitrogen Cair

PEMERINTAHAN   Jan 10, 2023  -   Diposting Oleh : Newsroom Diskominfosantik  -  Dibaca : 340 Kali


id6464_Compress_20230110_082025_5788.jpg
Plt. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi, dr. Alamsyah.

CIKARANG PUSAT - Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi mengantisipasi kejadian keracunan makanan mengandung nitrogen cair atau LN2 dengan menerbitkan surat edaran terkait pelaporan darurat medis menyusul temuan kasus di beberapa daerah.

"Pemerintah pusat menetapkan kasus keracunan makanan ini sebagai kejadian luar biasa, maka kami segera lakukan langkah antisipasi," kata Plt. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi, Alamsyah, Senin (9/11). 

Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi menerbitkan surat edaran bernomor KS.02.02.00714/DINKES/2022 tentang pelaporan kasus kedaruratan medis dalam penggunaan nitrogen cair pada makanan.

Alamsyah mangatakan edaran ini menindaklanjuti surat Kementerian Kesehatan RI nomor SR:01.07/111.5/67/2023 tanggal 3 Januari 2023, perihal kedaruratan medis dalam penggunaan nitrogen cair pada makanan.

Alamsyah menjelaskan, kejadian luar biasa ini diawali konsumsi jajanan pasar ciki kebul (cikbul) nitrogen yang mengakibatkan kasus keracunan khususnya pada anak.

Pihaknya merespon dengan menjalankan fungsi pelaporan serta pemantauan terhadap kemungkinan terjadi kasus serupa di wilayah Kabupaten Bekasi.

Seluruh fasilitas pelayanan kesehatan di Kabupaten Bekasi diminta untuk melaporkan apabila terdapat temuan kasus keracunan pangan cikbul tersebut.

Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi membuka layanan pelaporan melalui Tim Surveilans di nomor 085817417568 (Andi Suhandi) atau Tim Kerja Pelayanan Rujukan Lain Dinkes Kabupaten Bekasi di nomor 0821116888973 (Ece Sucipto).

Pihaknya juga melakukan pemantauan kasus secara intensif sebagai tindak lanjut temuan Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat terkait 28 kasus keracunan yang dialami anak-anak di wilayah Tasikmalaya dan Kota Bekasi.

Alamsyah merinci dari total 28 kasus keracunan itu, delapan pasien disebut bergejala, 19 tanpa gejala, dan sisanya langsung dirujuk ke sejumlah rumah sakit terdekat.

Di Kabupaten Tasikmalaya ditemukan 24 kasus dengan tujuh kasus bergejala, 16 tanpa gejala, dan satu dirujuk ke rumah sakit. Sementara di Kota Bekasi empat kejadian dengan satu pasien bergejala dan tiga tanpa gejala. Pasien yang keracunan berusia empat hingga 13 tahun.

"Semoga di Kabupaten Bekasi tidak ada gejala seperti keracunan cikbul ini, dan waspada untuk orang tua selalu mengawasi anak agar tidak jajan sembarangan," terangnya.

Reporter : Andre M Jafar

Editor      : Yus Ismail

 

Berita Lainnya

Resolusi Penanganan Sampah Ala Dani Ramdan, Dari Strategi Hingga Datangkan Nilai Ekonomi
PEMERINTAHAN   Jan 29, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Pj Bupati Bekasi Dampingi Wagub Jabar Hadiri Syukuran Nelayan 6 Muara
PEMERINTAHAN   Jan 29, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Muskab Korpri, Pj. Bupati Bekasi Tekankan Profesionalitas Pegawai
PEMERINTAHAN   Jan 28, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Pemkab Bekasi Dukung Jababeka Bangun KEK Pendidikan dan Teknologi
PEMERINTAHAN   Jan 27, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Hadir di Podcast Makin Berani, Dani Ramdan Ungkap Over Target PAD dan Naiknya Serapan Anggaran
PEMERINTAHAN   Jan 27, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik