Jumat, 09 Desember 2022

Anggota Komisi XI DPR RI Dorong Bank BJB Permudah Pelaku UMKM Akses Permodalan dari Perbankan

EKONOMI   Sep 24, 2022  -   Diposting Oleh : Newsroom Diskominfosantik  -  Dibaca : 432 Kali


id5759_Compress_20220924_124957_7935.jpg
LITERASI KEUANGAN : Anggota Komisi XI DPR RI Vera Febyanthy saat menghadiri acara Literasi Keuangan dan Akses Permodalan kepada UMKM, di Hotel Holiday Inn Jababeka Cikarang, Jumat, (23/9/2022). FOTO : DANI MOSES/NEWSROOM DISKOMINFOSANTIK

CIKARANG SELATAN - Anggota Komisi XI DPR RI Vera Febyanthy mendorong Bank BJB untuk membuat program yang memudahkan masyarakat, terutama para pelaku UMKM dalam mengakses permodalan dari perbankan. 

Hal tersebut dikatakan Vera febyanthy dalam kegiatan Sosialisasi Literasi Keuangan dan Akses Permodalan untuk UMKM, di Hotel Holiday Inn Jababeka Cikarang Selatan, Jumat, (23/9/2022). Acara tersebut dihadiri Kepala OJK Regional 2 Jawa Barat, Indarto Budiwitono. 

“Ya, kami kira banyak sekali kelompok masyarakat yang punya usaha, tetapi mereka kesulitan di permodalan. Harapan kita dengan kehadiran Bank BJB dan OJK, bisa membantu masyarakat kita mengembangkan usaha mereka agar bisa mendapatkan modal yang aman," ungkapnya.

Vera juga mengatakan pada saat pandemi Covid-19 Komisi XI DPR RI bersama pemerintah terus berpikir bagaimana perbankan bisa tetap hidup dan terus bisa berjalan dalam program pemulihan ekonomi.

"Kami memberikan program bantuan Pinjaman Ekonomi Nasional (PEN) kepada Bank BJB sebesar Rp 2,5 triliun tahun 2020 dan Rp 2,5 triliun pada tahun 2021, yang diprioritaskan untuk para pelaku UMKM, dan akhirnya alhmdulilah sedikit demi sedikit UMKM di Jawa Barat bangkit, karena peran perbankan sangat vital dalam mencapai target pertumbuhan ekonomi nasional," ujarnya.

Lebih lanjut Vera menegaskan, masyarakat harus memiliki kesempatan untuk dapat mengembangkan kapasitas usaha mereka dengan pembinaan di era digitalisasi. 

“Kalau para pelaku usaha tidak dekat dengan (digitalisasi) itu, saya kira nanti mereka bisa kesulitan. Begitu juga mereka perlu diarahkan bagaimana produk-produk mereka ini sampai ke pasar dengan tepat sehingga ini bisa membantu mereka,” ungkapnya. 

Vera juga mengatakan, Jawa Barat mempunyai para pelaku UMKM terbesar yang mendapat bantuan dari pemerintah pusat, di dalam program pemulihan ekonomi nasional di masa pandemi Covid-19.

"Dan saya harap kedepannya para pelaku UMKM bisa menjadi penopang perekonomian di Jawa Barat," ujarnya. 

Sementara itu, Direktur Komersial dan UMKM Bank BJB, Nancy Adistyasari, mengatakan, dalam rangka mendorong percepatan pemulihan ekonomi di Jawa Barat, pihaknya selama ini telah melakukan pengembangan UMKM, baik dari sisi peningkatan produksi, pemasaran dan akses keuangan.

"Berbagai kegiatan yang kami laksanakan melalui sinergi dan kolaborasi dengan berbagai pihak dalam bentuk pelatihan, business matching dan pendampingan UMKM, mereka tidak hanya diberi pinjaman, tapi untuk pelatihannya, baik untuk UMKM baru maupun yang sudah lama," terangnya.  

Reporter : Soni Suganda

Editor      : Yus Ismail

Berita Lainnya

Gelar Seminar Nasional, Be-Prof Ajak Pelajar dan Mahasiswa Kabupaten Bekasi Berwirausaha
EKONOMI   Dec 1, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Dani Ramdan Minta APJI Kembangkan Penganan Khas Kabupaten Bekasi
EKONOMI   Dec 1, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Jelang Akhir Tahun, Sejumlah Komoditas di Pasar Baru Cikarang Alami Kenaikan
EKONOMI   Nov 29, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Pj Bupati Bekasi Minta Dekranasda Dorong Tumbuhnya Ekonomi Kreatif
EKONOMI   Nov 29, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Dinas Perikanan Kabupaten Bekasi Bantu Budidaya Ikan Lele di Desa Satriajaya
EKONOMI   Nov 22, 2022   Posted by: Newsroom Diskominfosantik