Selasa, 07 Februari 2023

Hari Amal Bhakti ke-77 Tingkatkan Kerukunan Umat untuk Indonesia Hebat

PEMERINTAHAN   Jan 3, 2023  -   Diposting Oleh : Newsroom Diskominfosantik  -  Dibaca : 181 Kali


id6444_cnvbncnc-min.jpeg
Penjabat Bupati Bekasi Dani Ramdan memimpin Upacara Peringatan Hari Amal Bhakti (HAB) Kementerian Agama Ke-77 Tahun 2023 di Halaman Gedung Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Bekasi, Selasa (03/01/23). Foto: Wulan MY/Newsroom Diskominfosantik

CIKARANG PUSAT - Pemerintah Kabupaten Bekasi Melalui Kementerian Agama menggelar upacara peringatan Hari Amal Bhakti ke-77 di lapangan kantor Kemenag pada Selasa (3/12). Tema peringatan Hari Amal Bhakti Kementerian Agama RI tahun 2023 ini yaitu Kerukunan Umat untuk Indonesia Hebat.

Pj Bupati Dani Ramdan selaku inspektur upacara menyampaikan pesan dari Menteri Agama Republik Indonesia bahwa hari amal bhakti ini untuk merefleksikan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa dan penghargaan terhadap jasa-jasa para perintis dan pendiri Kementerian Agama.

"Tujuan yang paling penting dari setiap peringatan Hari Amal Bhakti adalah untuk menggugah kembali tekad seluruh jajaran kementerian agama agar meneruskan amal bakti dalam melayani dan membimbing kehidupan beragama di Indonesia," katanya.

Sebutan Hari Amal Bakti Kementerian Agama RI mengandung konotasi bahwa lahir dan hadirnya Kementerian Agama RI merupakan salah satu rentetan konsensus nasional mengenai dasar dan ideologi Negara, yaitu Pancasila.

"Hari Amal Bakti Kementerian Agama merupakan peristiwa penting yang mempunyai arti khusus bagi bangsa Indonesia yang menjunjung tinggi kaidah dan nilai-nilai kehidupan beragama,” tambahnya.

Penguatan identitas keagamaan dan penguatan identitas kebangsaan tidak boleh dipisahkan apalagi dipertentangkan, tetapi harus dalam satu wadah untuk melahirkan moderasi beragama dan bernegara.

"Penguatan identitas keagamaan jika dipisahkan dari semangat persatuan bernegara dapat melahirkan radikalisme beragama.  Sebaliknya, penguatan identitas bernegara apabila dipisahkan dari kehidupan beragama dapat memberi peluang berkembangnya sekularisme dan kebebasan tanpa ada pengawasan dari norma-norma agama," jelasnya. 

Di dalam konteks ke-Indonesiaan, toleransi antar umat beragama menjadi salah satu kunci kerukunan hidup berbangsa. Dengan begitu, Kementerian Agama telah hadir sebagai payung teduh bagi semua unsur umat beragama, memberikan pelayanan prima bagi masyarakat yang membutuhkan layanannya dan menjaga Pancasila, konstitusi, dan Negara Kesatuan Republik Indonesia untuk tetap dalam jalurnya.

Kepala Kementerian Agama Kabupaten Bekasi Asnawi menambahkan, dalam pesan Menteri Agama RI itu, ASN tidak boleh mengikut politik praktis serta harus menjaga kerukunan umat beragama.

"Untuk di Kabupaten Bekasi kita kembangkan dalam kerukunan umat beragama dengan melalui menyapa dengan para tokoh agama, tokoh masyarakat serta ormas keagamaan,  sebab itulah yang mempunyai kekuatan," katanya.

Reporter : Andre M. Jafar

Editor : Fuad Fauzi

Berita Lainnya

Desa Sukadami Tetapkan 50 Orang Penerima BLT Dana Desa
PEMERINTAHAN   Feb 6, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Desa Sindangmulya Data Warga Kurang Mampu
PEMERINTAHAN   Feb 6, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Sekda Tekankan ASN Tangani Kemiskinan Ekstrem dan Pengangguran
PEMERINTAHAN   Feb 6, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Asda 1 : Produksi Padi Kabupaten Bekasi Terbesar Ke-7 di Jawa Barat
PEMERINTAHAN   Feb 5, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Optimalkan Kemajuan Desa, Pj. Bupati Bekasi Berikan Arahan Khusus Terkait Program Prioritas
PEMERINTAHAN   Feb 5, 2023   Posted by: Newsroom Diskominfosantik